Live Casino Online Terbaik dan Terpercaya
Website Bandar Agen Taruhan Judi Bola Online Terpercaya

Kenali Tekanan Darah Normal Berdasarkan Usia

Kenali Tekanan Darah Normal Berdasarkan Usia  – Tekanan darah setiap orang berbeda-beda karena berbagai macam faktor. Salah satunya adalah usia. Semakin bertambah usia seseorang, semakin tinggi pula kisaran normal tekanan darahnya. Melalui artikel ini, Anda akan mengetahui batas tekanan darah normal berdasarkan usia.Tekanan darah menunjukkan seberapa kuat jantung memompa darah ke seluruh tubuh Anda. Ukuran ini merupakan salah satu tanda vital tubuh yang sering dijadikan acuan untuk melihat kesehatan tubuh secara umum dan harus dipantau secara berkala.

Kenali Tekanan Darah Normal Berdasarkan Usia - Alodokter

Seperti Ini Tekanan darah Normal Berdasarkan Usia

Tekanan darah dituliskan dengan 2 angka yang dipisahkan dengan garis miring, misalnya 120/80 mmHg.

Angka 120 mewakilkan dengan tekanan darah sistolik, yaitu tekanan saat jantung berkontraksi untuk mempompa darah ke seluruh tubuh. Sementara angka 80 mewakilkan tekanan darah diastolik, yaitu tekanan saat otot jantung berelaksasi sebelum kembali memompa darah.

Kedua tekanan ini memiliki kisaran normalnya masing-masing dan setiap usia memiliki kisaran yang berbeda-beda pula.

Berikut ini adalah batas tekanan darah normal yang dibagi berdasarkan kelompok usia:

Tekanan darah normal pada anak-anak

Walaupun tidak berbeda jauh, tekanan darah normal pada usia anak-anak dapat dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu:

  • Anak usia prasekolah (3–5 tahun): batas normal tekanan sistolik berkisar antara 95-110 mmHg dan tekanan diastolik berkisar antara 56-70 mmHg.
  • Anak usia sekolah (6–13 tahun): batas normal tekanan sistolik berkisar antara 97-112 mmHg dan tekanan diastolik berkisar antara 57-71 mmHg.

Tekanan darah normal pada remaja

Pada remaja usia 13–18 tahun, batas normal tekanan sistoliknya berkisar antara 112–128 mmHg dan diastolik berkisar antara 66–80 mmHg. Variasi tekanan darah di dalam batas normal seorang remaja dapat disebabkan oleh berbagai macam faktor, misalnya tinggi badan, jenis kelamin, dan waktu pengukuran tekanan darah.

Tekanan darah normal pada dewasa

Secara umum, orang dewasa dikatakan memiliki tekanan darah normal jika angkanya berada di atas 90/60 mmHg hingga 120/80 mmHg. Tekanan darah normal bisa naik atau turun tergantung aktivitas fisik yang Anda jalani dan kondisi emosional yang tengah Anda alami.

Pada ibu hamil, perubahan hormonal menyebabkan kisaran tekanan darah menjadi lebih rendah. Bahkan pada ibu hamil, tekanan darah 120/80 mmHg sudah termasuk kategori harus berhati-hati akan risiko preeklamsia.

Tekanan darah normal pada usia lanjut

Tekanan darah normal pada orang lanjut usia (lansia) cenderung lebih tinggi, yaitu itu < 150 mmHg untuk tekanan sistolik dan < 90 mmHg untuk tekanan diastolik. Hal ini disebabkan pembuluh darah pada lansia cenderung lebih kaku, sehingga jantung memerlukan tekanan lebih tinggi untuk memompa darah ke seluruh tubuh.

Jika tekanan darahnya terlalu rendah, lansia malah bisa mengalami pusing dan hipotensi ortostatik sehingga meningkatkan risiko jatuh dan cedera.

Cara Menjaga Tekanan Darah Normal

Selama masih dalam batas normalnya, semakin rendah tekanan darah Anda, semakin baik pula kesehatan jantung Anda. Namun, tekanan darah rendah juga perlu diwaspadai jika menimbulkan keluhan seperti pusing, mual, dan pingsan.

Berikut ini adalah beberapa cara yang bisa Anda lakukan guna mengontrol tekanan darah tetap normal:

  • Atur pola makan sehat dan gizi seimbang setiap harinya, serta kurangi asupan garam dan kafein.
  • Rutin berolahraga guna menjaga tekanan darah normal, setidaknya selama 20–30 menit setiap harinya. `
  • Pertahankan berat badan ideal dan kelola stres dengan baik, misalnya dengan melakukan yoga.
  • Hindari merokok dan mengonsumsi minuman beralkohol secara berlebihan karena bisa berbahaya bagi kesehatan jantung dan pembuluh darah.

Tekanan darah memang harus dipantau secara berkala guna mencegah terjadinya tekanan darah tinggi (hipertensi) atau justru tekanan darah rendah (hipotensi). Hal ini karena baik hipotensi maupun hipertensi bisa tidak bergejala, sehingga dikhawatirkan kondisi ini tidak terdeteksi dan menimbulkan berbagai macam komplikasi.

Bila memungkinkan, Anda bisa secara rutin memantau tekanan darah secara mandiri di rumah. Jika tekanan darah Anda berada di atas atau di bawah rentang tekanan darah normal berdasarkan usia, sebaiknya segera periksakan diri Anda ke dokter.

Ditinjau oleh: dr. Meva Nareza

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


close
 Situs Bandar Togel Terbesar di Indonesia